Geen zoekvraag opgegeven

Tekst
Onderstaande tekst is niet 100% betrouwbaar

BAB I.

1. Apakah tan goengan-oetang itoe?

Peratoeran tanggoengan-oetang.

. A. Sifat dan maksoed tanggoengan-oetang.

Tanggoengan oetang itoe jaïtoe hak barang atas harta jang terseboet dibawah ini pada 6 dan maksoednja oentoek penanggoeng pembajaran sesoewatoe perdjandjian (K. 1) ')■

Dari sebab tanggoengan-oetang itoe adalah soewatoe hak barang, maka harta jang mendjadi tanggoenganoetang itoe tetap diberati hak itoe, walau barang itoe djatoeh ke tangan sijapa sekalipoen. (K. 2, ajat 2).

Bilamana si pemindjam, jang menanggoengkan barangnja dan jang akan dinamaï pemberi tanggoengan-oetang, tidak mentjoekoepi perdjahdjiannja, maka si pemegang tanggoengan-oetang, jaïtoe jang memberi pindjaman boléh dengan perintah hakim menjoeroeh melélang barang jang bersangkoetan itoe, dalam tangan sijapapoen barang itoe ada, lélang itoe jaïtoe oentoek mengganti keroegian si pemegang tanggoengan itoe jang disebabkan oléh keléngahan si pemberi tanggoengan-oetang. Grosse 2) soerat-akte tanggoengan-oetang, jang diberikafl kepada si penagih oetang, mempoenjaï kekoewatan sebagai poetoesan hakim dan boléh didjalankan, asal dengan perintah dan pimpinan presidén Landraad.

Si penagih oetang hanjalah berhak atas sedjoemlah oewang jang beloem dibajar, jang masih dapat ditagih, ditambah dengan boenganja dan ongkos-ongkos.

1) Ini artinja: Firman Radja tanggal 6 Juli 1908, No. 50 (Stbl. No. 542) oentoek mengatoer tanggoengan-oetang, pasal 1.

2) Grosse, artinja: salinan soerat jang sah.

Sluiten